Sekolah Pindah ke Bioskop! (290208)

Hari ini selesai mid-test jam 8 pagi. Bayangkanlah, mid-test yang aneh tapi menyenangkan! Abis itu ngobrol-ngobrol sama Joan dan Coro, merumuskan strategi perang untuk Digital Magazine Competition yang diadakan oleh Univ. Multimedia Nusantara di hari Minggu, 2 Maret 2008 nanti. Ga lama kongko-kongko, kebetulan Coro juga mau foto BT kelas (iri sama Coro, soalnya..) hehehe. Gw ama Joan ke warnet nyari bahan artikel. Seperti biasa, naluri ‘produser’ gw emang mantap, jadinya itu biaya warnet gw yang nanggung, plus bajaj. Karena di warnet yang deket lagi ga ada connection, jadi perlu ber’dugem’ ria sesaat di bajaj.

Setelah warnet-warnetan dan Joan diajak oleh ibunya yang sangat baik hati untuk menonton film, akhirnya (lagi-lagi) gw cabut ke TIM. Mau ngelanjutin nonton Pünktchen und Anton dengan jam tayang sendiri, underground. Soalnya hari ini, film itu baru diputer jam 19.30, sedangkan dua hari kemarin gw lagi mual-mual tapi tak hamil plus terserang diare. Gw udah izin sama bos besar, dan diizinkan! Tapi gw juga mau nonton Lari Dari Blora, takut filmnya keburu diturunin. Lagipula mau nonton Ayat-ayat Cinta kayaknya animo masyarakat untuk nonton masih besar. Later on, deh..

Di 502 rasanya gw udah mau loncat dari jendela. Mualnya ga kira-kira, boo. Tapi ga bisa muntah. Tapi lagi, kenapa masih gw paksain nonton, ya? But, finally I found the answer. Mungkin ini karena sugesti, sugesti gw bahwa film bisa jadi obat buat gw. Ketika gw nonton film, mungkin rasa sakit itu ga jadi fokus pikiran gw sehingga sakitnya ga kerasa. Dan sugesti gw berhasil! Terjadi setelah akhirnya gw nonton Lari Dari Blora, dan tentunya bercanda ria dengan sekawanan anak-anak ceria nan gila, yakni teman-teman gw di kineforum. Oh, gw baru sadar. Kayaknya yang lebih jadi obat gw itu adalah kineforum. Sumpah deh!!

Nyampe TIM jam 12an. Niatan gw mau langsung ke kamar mandinya, soalnya perut gw udah bikin ulah. Tapi ternyata pintunya masih ditutup. Cuma ada tiga anak cewek berpakaian sehari-hari, lagi ngetawain gw. Entah apa yang aneh, apa karena gw mirip banget ama Dian Sastro, gw ga tau dah. Gw diemin aja, malah gw berlalu gitu aja sok ngartis. Hahaha. Nggak deng..

 

Ke DKJ, ngebantuin Mba Putri ngasih label buat flier Bulan Film Nasional (BFN) 2008 yang bakal dikirim. Pas gw masuk DKJ, seperti biasa ada si mbak yang menurut gw, dia udah bosen juga kali ya ngeliat gw bolak-balik kayak lagi keluar masuk kamar di rumah sendiri (hehehe, ampun ya, Mbak). Terus, pas udah hampir setengah 1 dan udah ga ada yang perlu dibantu, gw turun ke bawah. Ngecek pintu udah dibuka apa belum. Pas gw turun, VOILA! Objek yang berhasil ditangkap mata ini adalah anak-anak SMP sedang duduk-duduk berkelompok menunggu pintu masuk bioskop dibuka. Man, itu udah kayak sekolah gw pagi-pagi pas mid-test, nunggu pintu kelas dibuka. Udah kayak jam istirahat, lo duduk ngemper di bawah sambil bercanda dan ngobrol dan curhat dan nge-ceng-ceng-in temen-temen lo. Malah gw itungin, satu kelompok rata-rata berenam atau bertujuh, bahkan ada yang berlima belas! Itu yang anak SMP, kalau yang anak SMA palingan cuma bertiga atau berlima atau cuma berdua ama pacar. Dan mereka ga mau kalah keliatan eksis, jadi pas bercanda, mereka TERTAWA BEGITU KENCANG!

 

Gara-gara itu, gw naik lagi ke atas, ngambil kamera gw. Gw foto-foto sedikit. Dari ujung, Bu Harjuni Rochjati, seorang pengurus DKJ yang baik hati dan perhatian, sedang membawa mangkok dan tampak sedikit bingung kenapa jadi banyak anak sekolah pada nangkring di situ. Berhubung gw pemalu, dan sangat pemalu sehingga kadang-kadang memalukan, tadinya gw ga berniat nanya-nanya. Tapi karena kali ini gw mencoba mengikuti kata hati, gw samperin salah satu kelompok yang berpakaian putih-biru, rata-rata semua perempuan. Cuma satu yang laki-laki.

Gw : Dek, dek. Boleh nanya, ga? (ujar gw dengan gaya sok imut)

Mereka : Boleh, boleh. (seneng karena dikiranya pertanyaan gw penting atau gw dari infotainment atau apa, padahal gw juga pake seragam gitu, loh.)

 

Gw : Mau nonton apa, Dek?

Mereka : Ayat-ayat Cinta (hampir semuanya ngejawab)

Gw : Kenapa mau nonton film itu?

Anak 1  : Pengen aja, abis penasaran.

Anak 2  : Filmnya bagus. (emang lo udah nonton?)

Gw : Udah baca bukunya?

Anak 3 : Belum, sih. Tapi, liat-liat di TV, kayaknya filmnya bagus. (dengan gaya yang meyakinkan diiringi anggukan dan senyuman)

Gw : Ooh. Ini rame-rame, temen sekelas atau??

Mereka : Temen sekelas.

Gw : Udah sering ya, nonton rame-rame kayak gini.

Mereka : Iya, sering.

Gw : Ini udah pulang sekolah, ya?

Mereka : Iya, udah pulang.

Gw : Dari SMP mana, sih? (kembali sok imut)

Mereka : Di situ, di SMP 1. (emang sekolahnya deket TIM, SSN boo..)

Gw : Oke, makasih. Selamat nonton, yaa. (malah jadi sok kenal dan berasa orang penting)

 

Itulah wawancara singkat yang sangat singkat. Gw lupa nanya, apakah 10ribu itu termasuk harga yang murah, emang jajan mereka berapa, dan ga nanya-nanya mereka tentang film. Maaf ya, emang dasar gw pemalu. Akhirnya gw naik ke atas, dan sebelum bener-bener nyampe ke atas, gw turun lagi minta foto mereka (odong, kan?). Pada malu-malu kucing (namanya juga anak SMP, masih polos..), tapi yang laki-laki langsung bangun gitu dan pindah dengan gaya yang kayak sibuk-sibuk gitu seakan ‘ngalah’ ga mau difoto, biar temen-temennya aja. Dek, saya bukan infotainment kali. Muke lo ga bakal dipajang di tipi-tipi..

 

Abis itu, karena gw juga mau masuk ke dalam bioskop, akhirnya gw turut menunggu, deh. Dan lagi-lagi, sebelum pintu dibuka, anak-anak SMP itu udah pada berdiri di depan pintu. Takut ga kebagian tiket. Tadinya cuma beberapa, tapi jadi hampir semuanya. Dan tentunya ketika pintu itu dibuka, lo semua udah bisa menebak apa yang terjadi, SERBUAN! Kayak lagi ada obral besar-besaran. Gila, deh. Ampe mba-mba, yang cuma beberapa orang aja, harus ikut bersaing sama lawan mereka yang masih pitik-pitik namun lebih agresif! (remember, don’t judge a book by its cover ;)) Bukan cuma serbuan aja dan bunyi derap-derap kaki menderu-deru, tapi suara teriakan-teriakan histeris dan heboh! Ya, ga sehisteris kalau gw dicium Paul Dano, sih.

 

Pas ngantri di depan loket, lucu deh. Mungkin yang pertama kali ngantri kayak sok tahu gitu, mana jalur loket yang bakal jual tiket. Terus akhirnya memanjang ke belakang antriannya. Eh, ternyata salah jalur, spontan langsung pada ikut geser jalur, pindah serempak gitu. Hahaha, kalau buat breakdance pasti keren deh. Malah pas ngantri gencet-gencetan gitu. Kasian mba-mba di depan, yang berpenampilan gaul dan trendy, mba-mba cantik gitu, mukanya udah BT gara-gara sedikit kegencet ama anak-anak SMP yang ‘liar’ itu. Hehehe. Padahal bukannya kalau ngantri tiket ga perlu semuanya ngantri, ya?

 

Terus gw ngeliatin eskpresi-ekspresi siswa-siswa tersebut yang sudah berhasil mendapatkan tiket. Dipamerin boo, ama temen-temennya. Ditunjukkin, seakan sebuah kepuasan batin dan kebanggan tersendiri. Berasa dapet Golden Ticket buat masuk ke pabrik coklat Willy Wonka atau dapet tiket keliling dunia gratis seumur hidup! Dan dalam sekejap, tiket film Ayat-ayat Cinta pun habis.

 

Kejutan lain gw temukan di toilet ketika gw turut ngantri, soalnya semua biliknya tertutup (yang ternyata sebenernya cuma ditutup doang, tapi ga ada orang). Tadinya cuma ada empat orang, terus tiba-tiba aja segerombolan anak-anak SMP masuk, berasa toilet di sekolah sendiri.  Malah mereka ga berhenti ngobrol dan yang diomongin adalah posisi mereka duduk. “Gw di A4”, terus ada yang ngelanjutin, “A itu barisan depan, kan?”, terus dibales lagi, “A itu paling belakang, dodol.”, terus dijawab, “ Yaahh..”, dijawab lagi, “A itu di atas, malah enak tau..”. Ada juga yang malah ngabsen, nanyain temennya, kayak nanya, “si Itu mana?”, terus temennya jawab, “Ga tau”. Beuh..

 

Beda banget sama gw yang nonton Lari Dari Blora. Waktu gw beli tiket, baru ada dua orang yang nonton, dan belinya dipojok kanan. Pas pintu udah dibuka, yang baru masuk cuma gw. Ampe pas iklan-iklan diputer, masih cuma gw. Ampe bapak manajer sama si satpam ngecek ada yang udah nonton apa belum. Ternyata malah gw yang nonton. Tapi akhirnya, ada sekitar 9 orang yang nonton. Meski ada dua pasangan siswa SMA, salah satunya ternyata yang mesen tempat duduk di pojok kanan atas tadi. Hmm..

 

Begitu film Ayat-ayat Cinta kelar, kebayang dong TIM kayak apa? Udah kayak jam bubaran sekolah, kayak di belakang TIM tuh ada sekolah dan jam segitu jam pulang sekolah. Gokil, ye?

 

Sebenernya, moment-moment kayak gini udah sering banget gw temuin di TIM. Tapi baru hari ini bisa gw perhatikan dengan seksama. Mungkin karena sekarang lebih fenomenal berkaitan dengan film yang lagi mau ditonton juga, yaitu Ayat-ayat Cinta. Kalau biasanya, lebih banyak anak-anak SMA. Malah waktu itu gw nemu sekumpulan anak-anak SMA yang dominan cewek, dan kayaknya orang menengah ke atas, lagi duduk di depan gedung bioskop sambil nunggu film mulai. They were smoking, tapi gaya mereka masih canggung-canggung, sehingga menimbulkan kesan ke gw kalau mereka mau “gaya” doang. Don’t know lah..

 

Gw menganggap hal ini sebagai fenomena yang berkaitan. Pertama, perkembangan industri dan produksi film Indonesia, terutama dari kuantitas, makin pesat dan beneran pesat. Sehingga, banyak banget film yang dijadikan pilihan buat tontonan buat masyarakat. Kedua, kehadiran Blitz Megaplex (yang sebenernya gw antara bersyukur sama sedikit BT dengannya), yang mampu menurunkan harga tiket di 21 atau XXI dengan drastis! Planet Hollywood aja ceban, men! Ketiga, kedua hal tersebut menghasilkan budaya nonton film, yang kesannya kalau lo ga nonton film, lo GA GAUL! Apalagi di jaman sekarang adalah masa di mana aktualisasi diri dan pengakuan eksistensi diri lebih mahal dari harga diri. Hehe, ngga deng. Ngga segitunya. Tapi beneran, semua orang seakan ga mau ketinggalan jaman, apalagi arus penyampaian informasi lebih cepat, cepat, dan cepat.

 

Keren, ya? Pulang sekolah lo ga perlu bingung karena bioskop udah bisa jadi tempat pelarian buat ngisi waktu  luang.  Buat para  pembuat film,  manfaatkanlah moment ini  dengan menghasilkan film-film yang berkualitas. 

Tapi,  kalau filmnya ‘terlalu’ berkualitas,  ada yang  nonton ga, ya?  (Pasti ada, lahh..)

Iklan

One comment

  1. nadia · Maret 5, 2008

    huaha. lo kocak juga ya nulisnya. ketawa2 gw ngebacanya. lo kurang kerjaan juga ya sampe ngitung ada 15 orang satu group. haha.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s