Another Excitements

Prev : Satu Tahun di kineforum! (lanjutan..)

Setelah terkagumkagum dengan momen nonton bioskop hanya berdua seperti milik pribadi saja, maka jadi semakin seringlah saya mampir ke kineforum, yang dulu namanya masih Art Cinema. Ternyata bioskop spesial ini cuma ada setiap dua minggu pertama setiap bulannya. Waktu itu nonton film Foto, Kotak, dan Jendela, di mana tiketnya udah berubah. Kalau ga salah, sejak itu mulai ganti nama jadi kineforum.

Terakhir nonton di sana bareng sama Negi, antara waktu nonton Betina (plus Rezky) atau pas Swedish Film Festival (plus Rezky-Gema). Kalau mau nonton, waktu itu masih dipungut lima ribu buat pelajar, sepuluh ribu buat umum (kecuali yang Swedish, gratis). Dan waktu itu belum ada blitz, jadi tiket 21 masih tergolong mahal. Makanya sepuluh ribu disitu tergolong murah banget. Tapi makin kesini, udah jarang nonton sama Negi. Biasanya sendirian, ditambah pula kan nge-kost, jadi gw bisa nonton yang ampe malem, tapi Negi ga bisa. Soalnya rumah beliau jauh. Bintaro, cing!

Akhirnya lebih sering nonton sendirian, atau nggak ngajak papaku, satu-satunya lelaki yang selalu setia menemaniku menjelajah. Dan gara-gara bioskop yang satu ini, gw jadi sering banget ke TIM, tempat yang dulu kerasa ‘jauh’ banget -akhirnya gw sadar kalau TIM deket banget sama SMA gw-, sekarang malah jadi oase buat gw, bahkan tempat pelarian! Hehehe. Makin menjadi anak jalanan lah, diri ini. Pulang jam 9, naik angkot malam-malam, masuk kost-an, anak-anak udah pada masuk kamar.

Pertama kali mengenalkan papa bahwa ada bioskop aneh tapi nyata, waktu gw ngajak dia nonton Cemeng 2005. Why? Karena film itu bikinan N. Riantiarno, dan my daddy kan tau kualitas karyanya Pak Nano. Selesai nonton, dia a little bit kaget, karena heran kenapa ada bioskop yang memutarkan film-film berkualitas tapi penontonnya sedikit, bahkan ga lebih dari lima orang. Kedua kali ngajak dia nonton, waktu nonton film karya-karyanya orang Jepang, yang gw ga tau siapa namanya. Ternyata filmnya ga ada dialog sama sekali, tapi lebih kayak foto yang ciamik banget, tapi kadang-kadang objek fotonya bisa bergerak. Bokap gw sempet tertidur. Dan beberapa anak-anak muda, yang menurut gw adalah anak IKJ, juga tertidur, BAHKAN NGOROK! Gw kira di filmnya ada suara hembusan nafasnya si aktor, ternyata itu adalah suara si pemuda ngorok!

Ada juga hal yang menarik dari kineforum. Gw lupa, waktu itu gw nonton apa. Tapi kayaknya dulu pernah gw ceritain di blog gw yang sebelumnya. Jadi, filmnya tuh sebenernya lucu. Kalau ga salah, Cintaku di Rumah Susun. Nah, posisi gw duduk tuh agak di tengah-tengah. Pas gw nonton, ada cowok-cowok yang pas adegan lucu, ketawanya tuh ampe ngakak gitu. Gw pikir, nih orang ga tau diri banget, sih. Kayaknya yang lain pada sepi-sepi aja, kok dia rame sendiri. Ternyata pas filmnya kelar, yang nonton cuma gw sama cowok-cowok itu. Pantes aja pada ketawa ngakak. Dan gw nyesel waktu itu gw ga ketawa ngakak.

Terlalu banyak hal seru dan unbelievable ketika itu. Ditambah lagi, kehadiran kineforum membuat gw menemukan hal yang emang gw sukai, yaitu seni. Meski gw ga berkarya, tapi gw merasa bahwa seni adalah hal yang menjadi minat gw. Gw ga berani juga mendeclare itu sih, tapi gara-gara kineforum, gw jadi sering ke TIM, dan jadi cukup sering nonton teater maupun pertunjukkan seni lainnya.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s