Sambel!

Terserah nih, mau dibaca Sambel apa Sambal. Gw nulis judul yang enak gw omongin aja, ye! Jadi begini, gw menulis ini karena seminggu ini, perut gw lagi ngambek dan terus-terusan menimbulkan rasa yang tidak enak. Gw pikir sakit perut biasa, nyokap bilang karena masuk angin, tante gw bilang karena kebanyakan ketawa -tentu yang ketiga ini sangat ga masuk akal-. Setelah otak gw bertanya-tanya ke bagian otak yang lain, kenapa gw bisa sakit perut, akhirnya gw menyadari, sepertinya ini semua karena gw kebanyakan makan sambel.

What’s wrong with sambel? Gw itu tergila-gila sama sambel. Setiap makan, kalau ga pake sambel, rasanya itu makanan bener-bener ga ada rasanya. Kalau bisa ngomong, makanan gw pasti bilang, “You complete me..” ke sambel. Kayak si Jerry Maguire, tuh. Setiap gw ngambil sambel sebanyak apaan tau, temen-temen gw pasti pada komentar, “Gila lo. Ga kepedesan, apa?”. Gw cuma geleng-geleng. Nggak. Gw ga pernah kepedesan. Kecuali makan cabe rawit doang. Tapi sejauh ini, gw sanggup makan pake sambel dengan porsi yang ga banyak orang sanggup makan dengan sambel segitu banyaknya.

Tapi tapi tapi. Sejak gw sakit perut itu, gw menyadari. Mungkin mulut gw bisa tahan dengan segala kepedasan dari sambel yang luar biasa itu. Tapi.. perut gw TIDAK! Perut gw ga sanggup mencerna sebegitu normalnya untuk kadar sambel yang sebegitu menggilanya. Mulut gw emang kuat banget nahan pedes, tapi perut gw sangat-sangat berbeda keyakinannya terhadap sambel.

Gara-gara ini, gw jadi mikir ke hal-hal yang lain. Banyak banget hal-hal yang kita rasa bisa kita lakuin, tanpa mempertimbangkan hal-hal lain yang akan mempengaruhi maupun dipengaruhinya. Misal, lo seorang cowok. Lo ngerasa kalau lo udah gede. Lo udah 17 tahun dan udah punya KTP. Terus, impian lo dari dulu adalah mengendarai mobil yang tampilannya cihuy dan dahsyat buat transport lo kemana-mana. Selama ini lo latihan mobil terus-terusan. Lo latihan secara teknis, belok kanan, belok kiri, nge-gas, nge-rem, dsb. Akhirnya, lo pun di kasih mobil yang ekstra ekstra luar biasa buat lo bawa. Terus, lo bawa nih. Lo belok kanan, kiri, nge-gas, nge-rem, dan akhirnya lo terjebak macet. Macet, macet, macet. Lo sabar nungguin macet. Tapi ternyata, karena Jakarta memang lebih kejam dari Ibu Tiri, satu jam lo masih di jalanan dengan keadaan macet. Lo klakson-klakson orang ga jelas, motor nyelip dikit langsung lo maki-maki. Dan akhirnya lo nyampe rumah dalam keadaan capek, ga bisa ngerjain PR, ga bisa belajar, dan bawaannya marah-marah ama orang-orang di rumah.

Got my point? Gini, mungkin skill lo buat mengendarai mobil udah mantap banget. Tapi ternyata, mental lo untuk menghadapi kemacetan dan segala tetek-bengek konflik yang harus lo hadapi sebagai pengguna mobil di Jakarta, belum mantap. Sama kayak mulut gw yang tahan pedesnya sambel, tapi ternyata perut gw nggak.

Dan menurut gw, masalah ini berlaku untuk semua jenis teknologi yang berkembangnya udah gila-gilaan kayak apaan tahu. Yang menjadi masalah buat gw adalah ketika teknologi ini masuk dan dikuasai tangan-tangan yang tidak menjunjung kebijaksanaan serta moral dan mental yang sehat. Sebut saja internet atau foto berkamera. Hasilnya? Udah banyak lah kasusnya. Kita mampu menghadirkan teknologi di tengah-tengah masyarakat kita, tapi mental masyarakat kita seakan masih belum mampu untuk dihadirkan teknologi seperti itu.

Karena hal ini pula, gw jadi mempertanyakan kemerdekaan bangsa kita. Apa jangan-jangan sebenernya emang dulu kita belum siap merdeka? Bukan, bukan. Kita emang siap merdeka, karena posisinya dulu kita adalah sebuah negara jajahan yang dieksploitasi dan diperas. Tapi yang menurut gw kita ga siap adalah cara kita bernegara. Setelah merdeka, mulai muncul krisis-krisis di Indonesia, dan yang namanya KKN juga marak ada di mana-mana. Ga cuma saat itu aja, sampai sekarang, kita dijajah oleh hal-hal yang seharusnya bisa kita handle dan akhirnya tidak menjajah kita. Seperti Slamet Rahardjo yang bilang kalau bangsa kita saat ini justru dijajah media (sumber : Republika). Kok jadi media, sih?

Ga tau deh, banyak banget hal-hal yang bisa diasosiasikan dengan mulut vs perut gw dalam menerima sambel. Seperti masalah lingkungan saat ini, juga masalah Lembaga Sensor Film yang lagi sibuk diurusin. Intinya, gw mau bilang bahwa ngotot berlebihan untuk suatu hal yang belum kita pertimbangkan matang-matang, mendingan jangan, deh. Kalaupun memang terjadi, pasti lo harus berjuang keras untuk membuat segalanya sedikit lebih baik. Solusinya, menurut gw, adalah bersikap fleksibel. Semuanya bersumber dari mental yang sehat, kok. Toh, kalau emang udah yakin untuk melakukan dan siap menerima konsekuensinya, ya silahkan lakukan sepenuh hatimu…

Iklan

One comment

  1. Thitta · Maret 24, 2008

    Yah sambel emank the best!!!!
    sekar, gw jadi mikir abis baca blog loe
    jangan-jangan gw ga siap lagi buat kuliah
    belajar ga pernah, mandiri ga pernah
    kerjaan gw cuma maen-maen mulu
    ga ngerti cara buat jadi dewasa
    gw senangggg 4 hari berturut-turut nonton di kineforum
    3 Dara kerenn abiss sekar…
    gw suka Neni…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s