Gila Sehari! (lanjutan..)

Pas pulang, ternyata Joan masih nungguin gw dan dia juga kayak temen sekelas yang lain, nanya-nanya gw kenapa. Gw pun tetep kekeuh kalau gw ga kenapa-napa. Dia bahkan sempet nunjukkin kalau dia BT karena gw ga mau cerita ke dia. Kita naik metro mini bareng. Gw lupa, gw bayar apa Joan yang bayar.

Pas di Tongtek, gw sama Joan harus pisah, karena emang rumah Joan sama rumah gw beda arah. Joan rumahnya deket, sedangkan gw masih harus menempuh perjalanan dengan dua kali angkot. Sambil nunggu bus, Joan masih nanya-nanya gw kenapa. Gw masih bisa nyuruh dia pulang duluan, dan waktu itu, gw masih mikir buat nunggu Joan naik angkot dulu, baru gw pulang. Tapi Joan ga mau, dia bilang, “Gw ga bakalan pergi kalau lo ga cerita!”. Gw makin bingung, ya udah gw diem aja.

Pas itu, Joan minjem HP gw, yang akhirnya gw tau kalau dia nyari no. HP bapak gw. Pas Joan minjem, gw ngasih-ngasih aja. Gw juga ga nanya-nanya dia ngapain, karena gw pikir dia mau minjem HP gw buat SMS orang. Sambil nunggu dia minjem HP gw, Joan nanya, “Lo mau kemana?”. Sebenernya, otak gw emang pengennya gw pulang. Gw ga kepikiran mau kemana-mana. Kayaknya gw juga ngerasa gw capek. Tapi, karena gw nge-blank dan ga ngejawab pertanyaan Joan, si Joan keburu ngomong, “Ke TIM, ya? Lo mau ke TIM?”. Karena lagi ngaco, gw jawab iya. Gw iya-iya aja. Pokoknya, semua yang orang tanyain ke gw, gw jawab iya. Kecuali kalau orang nanya, “Lo lagi ada masalah, ya?”, gw jawabnya engga. Aneh, ga?

Nah, tiba-tiba gw nyetop kopaja 502, sedangkan HP gw masih di Joan. Gobloknyaa! Akhirnya, Joan memberikan HP gw ke gw, terus gw naik 502 yang gw stop. Pas di 502, gw ngeliat Joan masih memperhatikan gw dari bawah sana. Dan kayaknya, gw masih inget untuk membayar ongkos. Tiba-tiba, HP gw bergetar, dan ada tulisan Papa, yang tandanya bokap gw nelpon. Gw angkat. Apa yang gw dengar? Bokap gw dengan nada khawatir sambil sedikit emosi nanya-nanya dengan panik, “Katanya kamu hari ini linglung, ya? Kenapa, Kar?”. Ya karena gw lagi odong, ya gw seperti sebelumnya, tidak menjawab pertanyaan. Yang ada di otak gw kemudian malah, “Lah, kok bapak gw jadi kayak temen gw tadi di sekolah, ya?”. Ngaco deh..

Terus, bokap gw dengan makin panik nanya lagi, “Kamu di mana?”. Gw jawab, “Pulang”. Bokap gw nanya lagi, “Iya, sekarang kamu di mana?”. Gw jawab lagi, “Di sini”. (what deeee?) Dan begitu terus berulang kali, sampai akhirnya bokap gw menutup telepon saking panik dan takutnya mendengar jawaban gw yang begitu itu.

Ga berapa lama kemudian, nyokap gw yang nelpon. “Sekar, kamu kenapa?”. Seperti yang gw bilang tadi, setiap orang nanya gitu, gw jawabnya, “Ngga, ga kenapa-napa.”. Nyokap ngomong lagi, “Kata papa kamu begitu begini…?”. Gw jawab dengan sangat tenang, “Ngga, ga kenapa-napa”. Lalu, telpon pun ditutup. Nah, jadi begini, ternyata Joan SMS bokap gw, dia bilang kalau gw kayak orang linglung daritadi di sekolah. Joan mikirnya bokap gw tau kenapa gw kayak gitu, padahal sama sekali NGGAK. Terus, bokap gw nelpon gw. Mendengar reaksi gw kayak gitu dan apa yang dibilang Joan itu benar, dia nelpon nyokap gw sambil nangis-nangis histeris gitu (kata nyokap gw). Nah, nyokap gw kan kaget begitu denger bokap gw kayak gitu. Akhirnya dia nelpon gw. Dan nyokap gw makin bingung dan kaget lagi, karena pas dia nelpon gw, gw malah tenang dan biasa-biasa aja. Terkesan, ga kenapa-napa.

Untungnya bokap gw lagi sama temen deketnya, yakni Om Gatot. Bahkan, Om Gatot sampe ikutan nelponin gw dan nanya gw di mana. Lucunya lagi, pas Om Gatot nanya gw ada di mana, gw kan ga jawab. Terus, dia nyuruh gw ngeliat keluar jendela dan ngasih tau gw di mana. Akhirnya gw ngikutin, beliau nanya lagi, gw di mana. Terus, karena ada di lampu merah, di perempatan, gw jawabnya, “di perempatan Menteng.” Padahal kan Menteng itu luas dan punya banyak perempatan.. Bodoh bodoh bodoh!

Karena pas gw pisah sama Joan gw bilang gw mau ke TIM, Joan nangkepnya gw mau ke TIM. Akhirnya nyokap gw nelpon dan bilang kalau gw nunggu aja di TIM, bokap ama Om Gatot bakal nyusul gw. Tumben-tumbenan otak gw bisa nangkep pesan kalau gw harus nunggu di TIM. Tapi, begitu mau nyampe TIM, gw udah berniat mau turun, ternyata di situ macet banget dan abangnya pun tiba-tiba belok ke jalan yang tidak seharusnya, melewati jalan kecil gitu. Karena abangnya ngebut, gw jadi males turun, yang ada di otak gw ketika itu malah, “Pokoknya ntar kalau macet, gw turun. Abis turun, tinggal naik ojek ke TIM.” Ga tau kenapa bisa mikir kayak gitu.

Pas abangnya agak pelan dikit dan emang agak macet, gw pun akhirnya bangkit dari tempat duduk gw dan hendak keluar dari pintu yang sebelah belakang. And you know what?? Voila! Ada JOAN KARTINI ROSSI lagi duduk sambil ngeliatin gw! Tapi waktu itu gw ga ngerasa diikutin sama Joan. Begitu ngeliat Joan, gw masih bisa ngenalin Joan. Tapi gw ngerasa dia emang pulang naik kopaja 502 dan emang lagi mau pulang ke rumahnya, dan kita ga sengaja ketemu di kopaja yang sama. Padahal, seperti yang sudah gw bilang, rumah gw ama rumah Joan berlawanan arah!

Tapi kata Joan, gw pas ngeliat dia malah kayak orang ga kenal. Bener juga, sih. Secara, pas gw mau turun, gw malah berniat ngomong, “Duluan ya, Joan.” Padahal gw ga tau gw di mana. Akhirnya Joan pun ikut turun ama gw. Kita jalan berdua. Joan ngajak gw ngobrol dan semua pikiran gw tentang Joan yang di kopaja tadi LENYAP seketika. Gw malah mikir gw emang lagi jalan sama Joan. Ternyata gw turun di deket Sarinah, di deket kafe Pisa situ. Dan untungnya Joan tau itu Sarinah, jadinya dia ngajak gw ke sana. Pas jalan, Joan malah ngajakkin ngobrol tentang nenek dan mamanya! (yang ternyata gw tau, itu buat menjaga gw tetep sadar)

Pas di dalam Sarinah, Joan ngajakkin ke McD, gw iya-iya aja. Kita pun masuk ke McD, terus dia nanya, gw mau makan apa. Gw bilang burger, tapi gw ga ngasih duit ke Joan, karena gw udah ga bisa mikir apa di kantong gw ada duit apa ngga. Tiba-tiba, pas Joan masih nunggu makanan, bokap gw nelpon lagi. Dia nanya, “Kamu di mana?”. Gw masih diem aja dan bengong sesaat. Bokap gw ngomong lagi, “Udah di TIM? Kamu udah di TIM?”. Tanpa mikir, gw jawab, “Udah”. Bokap gw bilang, “Ya udah, Papa udah mau nyampe. Kamu tunggu situ, ya. Tunggu aja di situ.” Gw jawab lagi, “Iya”. Bokap gw pun menutup telponnya. Joan nanya itu dari siapa, dan YA AMPUN!! I completely forgot kalau gw harus ke TIM dan sebenernya kan gw lagi ga di TIM!! Gw panik, gw ngomong ke Joan kayak gini, “Joan, bokap gw di TIM. Bokap gw di TIM. Gimana, nih..” Gw panik tapi gw cuma bisa ngomong gitu doang ke Joan dan ga ngapa-ngapain. Gw masih ga sadar kalau Joan tuh sengaja ngikutin dan ngejagain gw biar ga kenapa-napa.

Joan pun ngajakin gw duduk dan gw ikut-ikut aja. Tapi entah kenapa, pikiran gw masih gelisah. HP gw, gw taro di atas meja makan. Pas itu, masih jam 6 kurang, belum magrib. Terus, Joan nyuruh gw makan burger yang gw pesen. Ya udah, gw makan. Terus, pas magrib, nyokap gw nelpon lagi, dia nanya, “Udah makan, belum?” Ya, gw masih aja nanya-nanya bego, “Hah? Hah?” Nyokap gw nanya lagi, “Udah buka, belum?” Gw kan bingung, buka apaan? Terus nyokap ngomong lagi, “Kamu kan tadi puasa, udah buka belum?” FIUH. Sekali lagi saudara-saudara, gw lupa kalau gw PUASA!! Tapi waktu itu otak gw mikirnya nyokap gw ga boleh tau kalau puasa gw udah batal! Jadi gw bilang aja udah. Hehehe.

Nah, karena abis ngangkat telpon, burgernya gw lepas dari tangan gw dong. Parahnya, kalau Joan ga ngingetin gw dan ga nyuruh gw buat ngabisin itu burger, burgernya ga bakal gw abisin saking otak gw ga bisa mikir!!

Ternyata ternyata, selama gw kayak orang tolol itu, Joan tetap berhubungan dengan bokap nyokap gw. Joan ngasih tau bokap gw kalau gw ada di Sarinah ama dia, makanya Joan bilang ke gw, “Udah, ga usah dipikirin. Bokap gw lo ga ke TIM, kok.” Terus, pas nyokap gw nelpon dia lagi, nyokap gw bilang ama Joan biar dia ga ninggalin gw dan tetep jagain gw. Joan pun mengiyakan. Kalau ga salah, abis ngomong sama Joan, nyokap gw minta ngomong sama gw. Gw lupa depannya gimana, yang jelas, tiba-tiba dia agak marah gitu dan malah nanya, “Kamu sayang nggak sama Mama?”. Pas itu, ya gw bingung dong. Gw malah ngomong, “Apaan, sih?” Ternyata ternyata ternyata, pas nyokap gw mau ngomong sama gw, gw nanya, “Ini siapa?” Padahal itu nyokap gw! Terus ya nyokap gw malah nanya gitu, nanya gw sayang apa nggak sama dia. Huh, gila deh..

Akhirnyaaaaa! Bokap gw pun datang juga dengan Om Gatot. Matanya merah. Ga tau kenapa, pas di McD itu gw sempet nangis, ga tau nangis untuk berapa lama, ga tau nangis untuk alasan apa, pokoknya gw nangis. Setelah gw nangis, akhirnya pulang. Gw pulang ama bokap gw, dan Joan dianterin sama Om Gatot nyampe rumahnya.

Pas di jalan pulang, bokap gw (ternyata) ngetes gw dengan cara menyuruh gw menyetting jam di HP dia. Gw pun bisa menemukan menu setting buat ngatur jam, tapi pas mau memasukkan jam yang sebenernya, gw ngerasa bingung. Kan harusnya gw nanya ama bokap gw, jam berapa ketika itu. Tapi gw malah diem dan bingung sendiri harus ngapain. Akhirnya gw pencet-pencet, malah kepencet jam satu. Gw balikkin ke bokap gw, dan bokap gw makin panik lagi karena gw emang beneran ngaco. Huh..

Pas nyampe rumah, ternyata tante-tante gw udah pada mengerubungi gw. Gw disuruh mandi, bahkan make baju aja gw bingung :( gawat, deh. Gw dipijetin dari ujung jari tangan sampe ujung jari kaki. Pas tante gw nanya gw kenapa, gw malah nangis. Gara-gara gw nangis, semua orang jadi mikir kalau gw emang ada masalah, padahal ga ada apa-apa!! Ampe tante gw ngomong gini, “Kamu kenapa? Nilai ada yang jelek? Tante ada salah sama kamu? Kenapa? Ngomong aja..” Ajegile, sejak kapan gw mikirin nilai gw yang jelek-jelek? Udah biasa kaliiii!

Setelah diusap-usap, gw pun disuruh tidur. Dan dengan cepatnya, gw tertidur! Besok paginya, pas gw bangun tidur, baru aja bangun, bokap gw nyuruh gw lagi untuk mensetting jam di HPnya dan ternyata BERHASIL!!! Yes, I’m Back! I get my sanity again!! Hehehe. Bokap gw nyengir-nyengir lega begitu jam di HPnya udah sama kayak jam dinding di kamar. Huhhhh, gilaaaaaaaa. Pas gw tiduran lagi, gw bener-bener baru nyadar kalau emang kemarinnya itu gw ngaco beraaaaattttttttttttttt!

Gw pun bolos sehari. Selama di rumah, gw kayak ngeflashback gw ngapain aja. Bukannya gw minta maaf karena udah bikin heboh orang serumah, gw malah ketawa-ketawa, karena ternyata gw lebih goblok dari yang gw kira! Misal, ternyata pas gw pulang ke rumah, tante gw nanya, “Udah makan, belum?” Gw jawab, “Udah” Tante gw nanya lagi, “Pake apa?” Gw jawabnya pake, “Ayam”. Pas besoknya gw cerita di depan tante gw kalau gw makan burger, dia nanya, “Jadi, sebenernya kamu makan ayam apa makan burger?” Gw bilang, “Makan burger”. Terus dia bilang lagi, “Kok kemarin jawabnya ayam?” Gw cuma bisa nanya, “Hah? Masa?”

Pas besoknya gw ketemu Joan, dia ngejelasin semuanya ke gw, dan ternyata gw lebih tolol lagi dari yang gw perkirakan. Parah, deh. Dan ternyata, pas Joan mau beli McD, uang di kantongnya dia cuma 14ribuuuu!!! Dia panik, karena gw minta burger. Joan nanya ama masnya, ada burger yang 5ribuan ga, Masnya bilang ngga. Joan ga tau, kalau burger yang 5ribuan bukannya ga ada, tapi udah naik jadi 7ribu. Tapi akhirnya, pas itu, dia mesen satu burger 7ribu dan Coca Cola yang 5ribu. Pas banget jadi 12ribuu!!

Huh. Gila, deh. Ga lagi-lagi gw kayak gitu. Astagfirullah!!!! Tapi Alhamdulillah banget si Joan mau nguntit gw dan menjaga gw hingga akhirnya gw selamat sampai rumah. Kalau ngga, sekarang lo ga bakal baca tulisan ini…

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s