Tua Itu Pasti!!

 

Di hari kedua Ujian Sekolah kemarin, pas nenek gw lagi ngambil makanan di dapur, dia manggil-manggil gw. Gw santai-santai aja buat nyamperin dia, ternyata oh ternyata, beliau mengeluh kakinya tidak bisa ia gerakkan, bahkan tidak bisa membantunya berdiri. Gw panik, karena cuma ada gw di situ. Tante gw semua pada di lantai bawah. Akhirnya gw teriak nyebut nama salah satu tante gw dan bilang kalau nenek gw ga bisa berdiri. Tapi tante gw juga ga ngeh, dikiranya gw manggil dia biasa. Gw ampe kesel sendiri. Terus, tante gw naik ke atas, dan ngebantuin megang nenek gw yang ga kuat berdiri. Nenek gw udah ga bisa menyelesaikan setiap kalimat yang dia ucapkan. Dia kayak orang teler.

 

Beliau pun kami dudukkan di kursi, sambil terus kami pegang. Kami manggil tante-tante gw yang lain, terus kami membawa nenek ramai-ramai ke kamar. Di kamar, nenek gw dites untuk menggerakan tangannya. Tangan kanannya masih bisa digerakkan, tapi tangan kirinya susah. Perkiraan tante gw, nenek gw kena stroke ringan.

 

Gw ama tante gw langsung ke Glodok buat beli obat cina yang emang ampuh banget buat stroke ringan gitu. Dan keadaan nenek gw udah mendingan dan bikin semuanya lebih tenang.

 

Besoknya, abis Ujian Sekolah, gw ama tante gw langsung cabut ke Glodok lagi buat beli kursi roda. Biar nenek gw gampang kalau mau kemana-mana. Sebelum beli kursi roda, nenek gw dibawa kesana kemari pake kursi kantoran yang ada rodanya. Setelah beli kursi roda, ya pake kursi roda. Malemnya, beliau dibawa ke dokter yang menggunakan metode akupuntur sebagai pengobatan.

 

Sejak nenek gw sakit, setiap hari tante gw harus giliran ngejagain nenek gw. Bahkan, satu tante gw kudu rela tidurnya ga nyenyak karena harus bangun kalau nenek gw minta apa-apa pas malem-malem. Gw sendiri punya tugas tetap, yakni ngebantuin nenek gw setiap beliau mau pipis. Bayangin, kita setiap hari pipis enak-enak aja, kan? Tinggal jalan ke kamar mandi, buka celana, pipis, cebok, nge-flush, pake celana, keluar kamar mandi. Tapi nenek gw sekarang ga bisa kayak gitu lagi. Semua kata-kata aktif itu harus diubah ke pasif. Mau pipis aja, mesti dibantuin 2-3 orang. Celana mesti dibukain dulu di kamar, harus dipegangin kalau mau bangun, dipegangin buat duduk di kursi roda, harus ada yang dorongin kursi roda, dipegangin buat bangun dari kursi roda, dipegangin buat jalan dari pintu kamar mandi ke dalem, dipegangin buat berdiri sambil pipis, dicebokin, disiramin, dsb.

 

Karena tante gw dan gw ga bisa terus-terusan ada di dekat dia setiap saat, nenek gw dibeliin bel. Jadi kalau dia mau apa-apa, tinggal mencet bel. Tapi tetep harus ada yang stand by di lantai yang sama dengan nenek gw, yakni di lantai atas, karena belnya ga kedengeran sampai bawah.

 

Nenek gw udah berumur 80an. Sebelum sakit kayak gini, gw merasa salut sama nenek gw, karena walaupun udah kepala 8, tapi dia masih bisa makan sendiri, mandi sendiri, bangun tidur sendiri. Tapi, tiba-tiba aja dia beneran jadi wanita berusia 80an, yang udah susah buat ngurusin dirinya sendiri. Kadang-kadang gw masih suka ngerasa BT dan males, karena tiba-tiba gw punya kerjaan lebih. Setiap bel bunyi, gw mesti nyamperin kamar nenek gw. Kalau dia mau pipis, gw mesti bantuin megang dia dsb, mesti sabar nungguin dia jalan, ga bisa jijik kalau pipisnya dia kena kaki gw dll. Kadang, lagi enak-enakan nonton TV, harus gw tinggal karena mesti nungguin dan bantuin nenek gw pipis. Dan alhasil, meski udah liburan, gw ga bisa lama-lama keluar rumah dan bersenang-senang gilaan, karena kudu nungguin nenek gw.

 

Setelah gw pikir-pikir, apa yang gw lakuin ke nenek gw itu ga seberapa. Mungkin gw jenuh, BT, dan males karena gw yang masih belum ikhlas. Gw ngelakuin itu semua karena motif disuruh, bukan dari diri gw sendiri yang pengen nolongin nenek gw. Beda sama orang rumah yang lain yang ga ada males-malesnya buat ngejagain nenek gw.

 

Sejak nenek gw sakit, banyak hal yang gw pelajarin. Kayak misalkan, kadang-kadang, kita ngerasa jijik kalau kita kena ludah temen kita yang ga sengaja muncrat dari mulutnya. Kita sering ngerasa jijik untuk hal-hal kecil, tapi untuk ngerawat orang terdekat kita, rasa jijik itu udah ga ada lagi. Dan ga seharusnya ada. Lo bayangin, tante gw mau aja ngecebokkin pantat nenek gw yang abis buang air besar. Secara rasional ya emang menjijikan, tapi mau gimana? Belum lagi kalau harus mandiin nenek gw..

 

Kalau di film-film cinta, suka ada adegan ceweknya digendong cowok. Tapi gw ngeliat adegan itu sendiri di kehidupan nyata dengan mata gw. Yakni waktu nenek gw mau ke dokter, dia harus digendong om gw. Dari kursi roda digendong buat dinaikkin ke mobil. Itu sama romantisnya, tapi maknanya tuh lebih mendalam..

 

Intinya gw mau memberitahukan opini gw, bahwa kadang-kadang kita sering banget mengeluh untuk hal-hal kecil. Termasuk gw. Gw suka banget ngeluh, kenapa gebetan gw ga pernah merhatiin gw dsb, tapi itu jadi bukan suatu hal yang penting lagi ngeliat keikhlasan tante-tante gw menjaga nenek gw. Itukah cinta? Aku pasti, ya..

 

Satu hal lagi, gw inget waktu guru SD gw, Bu Yuli, bilang, ketika manusia bertambah tua, dia akan semakin seperti anak kecil. Ya, itu benar adanya. Sama-sama tidak bisa ngurus dirinya sendiri. Bedanya, anak kecil lebih lincah dan suka susah nurut. Tapi kalau orang tua, nurut banget. Kadang, kalau lagi makein nenek gw baju, gw tiba-tiba ngebayangin anak kecil yang lagi pake baju. Sensasi memakai baju, yakni sambil cilukba, pas kepala yang tadinya ketutup baju, tiba-tiba muncul.

 

Tapi entah kenapa ya, gw salut sama nenek-nenek gw. Nenek gw yang sakit ini, meskipun sakit-sakitan, masih mau nyoba ngelakuin apapun yang bisa dia lakuin biar ga ngerepotin anak-anaknya. Nenek gw yang satu lagi, meskipun dia lagi ga punya duit, kalau gw dateng ke rumahnya, dia masih tetep ngasih gw duit. Mau seribu kek, dua ribu kek. Kadang-kadang, duit yang dikasih bokap gw ke dia, malah dia kasih lagi ke gw. Big salute for them. Kebaikan dua nenek gw tuh ga ada yang dibuat-buat. Gila..

 

Apa emang tipe orang dulu kayak gitu, yaa?

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s