todaaayyyyy!

todaaaaaaayyyyy, aku buka rekening di bank BCA pondok gede! kenapa BCA? soalnya ATMnya dimana-mana :p jadi kalau lagi butuh duit, ga perlu pusing-pusing. berangkat dari rumah ema sama mama dan papa. mama turun di salemba, aku sama papa lanjut ke pondok gede. sebelum ke pondok gede, harus transit di kampung melayu. naik M28. karena masih pagi, sekitar jam 9 lewat, jadinya abangnya ngetem. tadinya masih sabar, sabar, sabar. tapi jadinya ga sabar. papa ngajakkin turun, tapi ragu-ragu. aku mikirnya, kalau aku ama papa turun, kasian penumpang yang lain, nungguin orang lagi biar mobilnya berangkat. tapi, satu jam berlalu, dan abangnya ga jalan-jalan. akhirnya papaku bilang ama supirnya, “pak supir, maaf ya. tapi udah kelamaan..” sambil turun dari mobil. ya aku ngikutin, di belakangku, dua mbak-mbak ikutan turun..

gila ya! kenapa tuh abang tega beneeeeeeeeer dah ngebiarin penumpangnya nunggu ampe satu jam! cuma gara-gara abangnya pengen tempat duduk di mobilnya keisi ama orang, FULL. padahal, kurang 4 orangan aja. apa iya, ampe segitunya dia nyari nafkah dengan membiarkan penumpangnya nunggu sampai sejam?

bukan cuma si abang supir, tapi ada pengamen yang ngeselin! masih muda, penampilannya agak sedikit preman. dia nyanyi lagu bertema anak jalanan gitu. pas selesai nyanyi, epilognya gini, “ya, saya mohon pengertiannya dari bapak, ibu, mbak. mohon seIKHLASnya.” pas dia ‘nagih’, yang ngasih dia uang cuma dua orang. terus dia malah ngomong ke dua orang mbak-mbak kayak gini, “mbak, mohon pengertiannya. tolong dong, mohon pengertiannya. seratus dua ratus perak ga bikin mbak kehilangan rumah, sepatu. mohon pengertiannya dong, mbak.” nadanya kayak maksa gitu, siiiiihhhh! akhirnya dia nyerah dan beranjak pergi sambil ngedumel. terus ga berapa lama kemudian, dia sama orang (ga tau siapa), ngomong lagi ke mbak-mbaknya dari jarak yang agak jauh, “nih, dia orang kaya aja mau bergaul sama orang miskin..”

mas, mas. maksudnya apa, siiiiihhh? dan yang parah itu ekonomi indonesia apa mental masyarakatnyaaa?

Iklan

One comment

  1. Tigis · Juni 16, 2008

    hehe observasi kamu bener. Gue jg paling ga suka ngeliat org memakai kondisi kemiskinan atau kekurangan yg dia alamin sbg pembenaran utk melakukan sesuatu. Dari mslh maling, menjarah, dsb. Termasuk minta2x dgn paksaan. Mgkin saking desperatenya jadi terpaksa deh pake perisai kemiskinan buat nglakuin itu. Kita ga pernah ngalamin kehidupan kyk mereka jd mgkin kita bisa ngeliat hanya dari satu perspektif saja.

    btw, buat mslh sopir angkot susah juga sih. Keterlaluan kalo uda sampe 1 jam. Apa mgkin krn penumpangnya uda kelewat persmisif ya. Jadi si sopir menganggap gpp lah nunggu jg org penumpangnya ga pernah protes :)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s