Thanks for the Beer :D

Entah kenapa ya, gw selalu gak bisa bohong. Gw selalu gak bisa bohong kalau diniatin. Waktu itu gw udah mau korupsi uang bapak gw dengan gw bilang kalau gw pulang naik taksi, padahal gw naik angkot. Dengan kondisi, bokap gw mau bayarin uang yang gw keluarkan untuk taksi. Tapi, sayang seribu sayang, gw tidak bisa berbohong.

Gw pun hendak bercerita sebuah sisi terburuk gw yang gw harap ini akan jadi kali terakhirnya gw melakukan hal ini. Karena tadi, GW TIDAK BISA BOHONG. Jadi, izinkan saya bicara apa adanya dalam keadaan yang paling jujur tentang suatu hal yang terjadi kemarin..

Jadi, kemarin tanggal 11 November 2008, entah kenapa tiba-tiba mood gw drop banget. Gw lagi sangat down. Otak gw berasa penuh dengan hal-hal yang terus melekat di otak gw, tapi seakan gak bisa terselesaikan dan gak bisa hilang. Ditambah betapa paniknya gw karena gw belum belajar buat UTS di mana bahan buat belajarnya  sangat-sangat banyak :-( Ditambah lagi rasa penasaran gw akan mimpi di malam sebelumnya gw mimpi minum BEER!!!

Jadilah otak gw meracau dan mengacau. Tiba-tiba gw pengen minum BEER! Tiba-tiba gw merasa bahwa otak gw akan ringan kalau gw minum BEER! Tiba-tiba gw memantapkan niat gw untuk minum Heineken. Dan semuanya. Gw pikir itu cuma pikiran sesaat aja seperti keinginan gw untuk merokok, terus abis itu pikiran itu hilang. Tapi ini nggak. Gw seperti memantapkan diri gw, di farmers market, gw bakal beli tuh Heineken.

Takut. Gw takut. Gw gak mau temen-temen gw tau. Gw gak mau orang-orang tau bahwa gw yang berkerudung ini ternyata minum. Tapi entah kenapa, gw udah mantap banget mau minum Heineken. Gw pun ke raknya. Udah mau ngambil. Tiba-tiba mata gw ketarik ke tulisan “Di bawah umur 21 tahun dan wanita hamil dilarang minum”. ANJRIT. Tuhan emang gak ngizinin gw buat minum tandanya. (Makasih, Tuhan :D)

Tapi gw masih pengen minum. Rasanya otak gw bisa pecah, rasanya gw gak sanggup menjalani masa depan gw kalau nggak minum. SEGITU LEBAINYA PIKIRAN GW SAAT ITU! Gw pun masih nekat mau beli tuh Heineken dan untungnya gak ada teman-teman gw di situ. Tapi gw panik, apakah KTP gw dicek apa nggak. Kalau dicek, kan malu. Udah pakai kerudung, belum 21 tahun pula gitu, kan. Akhirnya, gw telpon bokap.

S : “Pa, kalau beli bir dicek KTP gak sih?”

B : “Kamu kenapa? Jangan deh, jangan minum-minum gituan..”

S : “Aduh, aku gak tau nih lagi kenapa..”

B : “Yah kamu, kalau masih mau minum-minum gitu gak usah pakai kerudung aja..”

S : “Kan yang penting hatinya yang dikerudungin. Dicek KTP gak, nih? Soalnya dibawah 21 gak boleh..”

B : “Ya udah, jangan lah. Green Sand aja atau apa kek gitu..”

S : “Ada sih nih, Bintang yang 0% alcohol.”

B : “Terserah deh, tapi jangan diminum sekaligus. Nanti keleyengan lho..”

S : “Kan alcoholnya 0%..”

B : “Ya udah. Tapi sekali ini aja ya nyoba. Gak boleh lagi..”

S : “Iya, palingan nanti kalau udah 21 tahun..”

B : “Heh..”

Terbelilah itu Bintang yang 0% alkohol dan disebut dengan minuman rasa malt. Apa gw yang udah mabok duluan, gw lupa apa itu ada tulisan Bir apa nggak, tapi yang produksi itu si Bintang.

Mabok? Nggak. Ngantuk? Iya. Gw minum tuh minuman di perjalanan dari mall ke dorm, naik sepeda, malam-malam, di jalan sepi, sambil dengerin lagunya Dewi Lestari yang Back to Heaven’s Light. Anjir kan, gimana gw ga tambah galau? Akhirnya gw sadar. Gw sebenernya kangen mengeluarkan air mata, a.k.a nangis.

Gw lagi kepengen nangis. Gw lagi capek. Gw ikutan drop karena ada orang yang lagi capek. Gw dengan sangat tiba-tiba lagi gak nyaman dengan hidup gw. Padahal sebenernya everything is absolutely fine. Gw SMS bokap gw untuk ngasih tau gw udah nyampe di dorm. Bokap gw cuma bales,

“Doa dong..”

Ya. Mungkin itu. Mungkin gw lagi jauh-jauhnya sama Tuhan. Gw lagi ga inget-ingetnya sama Tuhan. Gw lagi hilang arah, galau, gak menentu, tapi gak ada ingetnya sama Tuhan. Pas masuk kamar.. JEDER!

Tuhan ngasih gw jawaban atas doa yang belum gw panjatkan.

Gw pun keluar kamar lagi, terus ke pantry yang gak ada siapa-siapa dan sepi. Dengerin lagu Flying Without Wings versi Ruben Studdard (sorry kalau salah tulis), sambil menunduk dan memejamkan mata. Gw berdoa. Gw bertanya dan minta kepastian. Gw minta maaf karena gw minum minuman malt itu, dan semoga gw gak mencoba yang lebih jauh dan itu cukup untuk terakhir kalinya. Air mata gw mengalir.

Luar biasa. Tuhan baik banget sama gw. Entah ini cuma pembenaran atau pembelaan dari gw, tapi gw merasa kalau gw gak jadi minum tuh minuman malt, gw akan ngerasa bangga kalau gw berhasil melawan godaan, gw gak akan nelpon bokap gw, bokap gw gak akan nyuruh gw berdoa, dan mungkin gw gak akan berdoa. MUNGKIN. So, gw sangat-sangat bersyukur karena hari ini gw bisa bangun dengan senang dan semangat. Dan detik ini gw merasa berbahagia :D

Thanks for the Beer. Makasih Tuhan udah memperingatkan aku dalam berbagai tanda-tanda, tapi emang akunya yang dodol. Terima kasih, terima kasih, terima kasih.

Cheers :p

Iklan

11 comments

  1. dunianatasha · November 13, 2008

    Sekar. gw punya wordpress loh,,hahaha

    Sekar,, Bintang Zero tuh enak banget lagiii!! ga pake alkohol pula!

    jadi santai ajaa…

    kpn2 minum bareng ajah,.,
    hahahaha

    santai…

    emang orang berkerudung ga boleh minum bir apa??

    h

  2. jemarihaqi · November 14, 2008

    cieh nge-beer :p

  3. amaliasekarjati · November 14, 2008

    hahaha, thanks guys!
    gw lagi teler banget soalnya waktu itu.
    btw, apakah minuman malt berarti beer?
    gw masih mempertanyakan itu. hahahaha.

    to tasha : ntar ah, nunggu 21 tahun. bintang gak nendang. gw ngidam heineken :p

  4. taradise · November 14, 2008

    heihooo sekar ! ya ampun kamu terbuka banget yah sama bokap. hihihi mabok juga ya sama yg 0% hihihi ;p

    salam kenal

  5. amaliasekarjati · November 15, 2008

    aku nggak mabok, cuma ngantuk. hehehe, aduh aku sebenernya masih bingung, itu beer apa bukan, sih? hihihii.

    salam kenal juga :p

  6. indieschmindie · November 16, 2008

    huahahaha, sekar aneh :P
    tapi rasanya sih gak dicek KTP deh kalo beli bir, apa tergantung tampang kali ya? tampang tua apa gak, haha.

    link ke blog gw dong hehe.
    kangen deh gw! kangen gangguin lo

  7. Rinta · November 19, 2008

    bintang zero itu bukan bir kak hehe. sama aja kayak greensands walaupun emang keluaran bintang.
    btw kak : kadang2 saya juga jadi sangat sangat aneh dan ga jelas ketika jauh dari Tuhan. saya bisa tiba2 ingin nangis dan rasanya hampa. Tapi entah kenapa bukannya makin mendekat, saya malah masih saja makin menjauh dari Tuhan

  8. amaliasekarjati · November 21, 2008

    yesss! berarti emang Tuhan belum ngasih gw kesempatan buat mabok beneran! hahahaha :p
    thanks thanks for the clarificationnnn!
    sebenernya gw nulis ini emang lebih ke ingin menunjukkan relasi gw ama Tuhan, tapi rata2 pada komentarin ttg birnya. cuma lo doang yang biacara ttg Tuhan.

    iya, gw juga gitu. apa semua orang kayak gitu? kayaknya nggak ya. hahaha.

  9. Rinta · November 21, 2008

    sama sama kak hehe.
    hmm. sebenernya kalo pikiranku sih, kita belom bener2 niat buat mendekat pada Tuhan dan karena itulah bukannya makin mendekat, kita malah makin menjauh karena niat kita kurang. Tuhan sepertinya mau ngasih tau kalo kita benar2 niat untuk mendekat, maka Dia akan mendekat hehe.
    dan mungkin ga semua orang kyk gitu hehe, org yg benar2 niat ingin mendekat akan dgn mudah mendekat pada Tuhan.

  10. otak mesum · Desember 12, 2008

    religius yang tidak sejati.hoho..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s