Mom.

Kamis, 12 Februari 2009. 40 Hari setelah Mama meninggal dunia. Pagi-pagi, saya sama tante pergi ke makam, naik motor baru. Hehehe. Ternyata di pemakamaman gak ada yang jualan kembang buat nyekar. Alhamdulillah, pas lagi selesai berdoa, salah satu bapak pengurus makam ada yang bawain sekantung kembang buat kami. Jadilah kembangnya kita tabur di atas makam.

 

Makam Mama itu terletak di suatu tempat yang harus ditempuh dengan jarak lumayan dari rumah (Ya ampun, ini bahasa apaan, sih). Tapi gak ada perasaan jauh, capek, males, atau apapun buat mengunjungi makam Mama (Ya, kadang-kadang ngerasa pegel juga nyetir motor, tapi gak seberapa). Senang, lega, tapi sekaligus masih kagok, belum terbiasa mengunjungi makam untuk bertemu seseorang yang biasanya ditemui tiap hari. Tapi egois juga kalau saya masih mikir kayak gitu, ya. Kalau pikiran-pikiran aneh ini muncul, biasanya saya berdoa.

 

Hmm. What else? Ya saya ngerasain aja jadi anak sejuta umat. Anak tante-tante yang ngasih atensi lebih ke saya, anak para tetangga yang juga perhatian sama saya, sampai jadi anaknya abang-abang becak dan abang-abang ojek juga mbak Gado-gado depan rumah. Everyone kayak baik banget mau ‘ngurusin’ (dengan caranya masing-masing) dan ngebantuin saya. Awalnya kerasa kayak, “Stop it. Saya gak perlu diperhatiin segitunya juga kali.” Tapi kemudian ternyata ya saya gak mungkin bias dengan berpikir kayak gitu, karena ternyata mereka baik banget sama saya. Mungkin karena masih belum terbiasa aja kali ya. Ditambah lagi, saya jadi punya tiga tempat singgah. Satu di dorm, dua di rumah Bekasi, tiga di rumah nenek di Kota. Jadi kadang-kadang suka bolak balik Kota-Bekasi yang jaraknya tuh gak deket. Tapi masa saya mau ngeluh capek dan sebagainya?

 

Ada pula hal-hal kecil lain yang sering muncul di benak saya. Hal-hal yang sebaiknya gak perlu dipikirkan tapi suddenly pop-up in mind. Huff. Dari kamar Mama di rumah nenek yang tiap hari lampunya dibiarkan menyala, dari Papa yang masih belum bisa tidur di tempat tidur dia dan Mama (jadinya saya sama dia switch tempat tidur), rasanya tinggal berdua doang sama Papa (pagi-pagi dia yang bikin sarapan, terus kerja, terus pulang, masak lagi, terus malam tidur), betapa makin banyak yang harus jadi perhatian dan tanggung jawab saya (kunci pintu, nyalain lampu, beresin dan nyiapin baju) karena biasanya itu jadi perhatian Mama aja, bahkan Papa sendiri pun harus saya ‘jaga’ karena yang biasanya taking care of him emang Mama banget. Gak cuma ke relasi saya dan Papa, tapi juga orang-orang terdekat Mama seperti keluarga, tetangga, teman kantor, dan semuanya. Atensi dari orang-orang terdekat Mama yang bikin saya tahu dan makin yakin bahwa orang baik biasanya dikelilingi orang baik, seperti Mama :)

 

Kadang saya jadi sensitif kalau ada urusan rumah diurus tanpa melibatkan saya, terutama soal uang. Ayah kadang-kadang suka ngambil keputusan tanpa melibatkan saya yang suka membuat saya ngerasa ‘sedih’  dan bertanya, “kenapa saya gak dilibatkan?”. Karena dari dulu kami biasa hidup bertiga, jika Mama sudah ‘tidak ada’, bukankah berarti saya yang harus dilibatkan? Bukan orang lain, kan? Terkadang juga malah ada orang-orang yang berlebihan ikut campur dalam urusan saya dan Papa. Entah saya yang terlalu sensitif  karena terlalu terbiasa hidup dalam keluarga kecil, dan selama ini saya nyaman dengan ke-bertiga-an kami.

 

Satu hal yang entah penting apa nggak, tapi saya jadinya berhasil biasa saja sama si Afgan, lelaki yang satu itu! (Thanks, God!) Biarlah lagu romantis atau sendu yang saya sukai terlantun untuk Someone Who Still in Disguise, hehehe. Biarlah si Afgan tenang hidupnya tanpa gangguan saya yang over. I’m free! Kayak semacam males juga mikirin cowok jadinya (bukan berarti beralih jadi mikirin cewek), hihihi. Ya ngurangin pikiran lah satu biji :p

 

Apalagi ya? Cukup. Itu dulu rasanya. Hari ini saya makan Sop Maharasa, tempat saya sama Mama dulu suka makan setiap mau ke rumah nenek di Kota. Makan dengan sate, di mana bumbu sate bertemu dengan kuah sop lantas masuk mulut, yang saya copy paste dari cara makan Mama. Sebelum-sebelumnya, saya makan di Bakmi Kenanga, Bakmi Pada Suka, Seafood depan kompleks rumah, dan semua yang biasa saya kunjungi sama Mama (kenapa semuanya tempat makan, ya? :p) Tiba-tiba saya ngerasa di play stage atau game stage lagi, di mana saya jadi meniru semua yang Mama suka lakukan.

 

Satu hal yang saya takutkan, cuma satu. Saya takut saya lupa. Lupa akan Mama. Saya takut saya gak bisa ngerasain apa-apa lagi. Tapi saya sungguh berharap itu tak akan terjadi, karena saya tahu, cinta dan hubungan saya-Mama tidak akan putus begitu saja..

Iklan

3 comments

  1. rinta · Maret 21, 2009

    kadang kadang saya juga takut kak kalo saya akan lupa sama papa. atau saya jadi sangat defensif kalo ada tanda2 keluiarga saya melupakan papa. atau mama saya didekati orang lain sehingga dia lupa sama papa saya. thats the most thing i mscrade after his death. i dont want people to forget him and i dont want myself to forget him.
    ih kok jadi curhat sih ane hehe

    • amaliasekarjati · Maret 22, 2009

      hahaha, it’s fine! emang better cerita sama orang yang juga sama-sama ngalamin, apalagi perihal begini, karena bener-bener belum semua orang alamin, apalagi yang seumuran kita, bukaan?

      gue juga gitu, rin. gue sendiri, gue takut gak bisa ngerasain apa-apa lagi. gue takut gue lupa sama beliau :(

      thanks for sharing, anywaaaaayyy!

  2. jemarihaqi · April 1, 2009

    ga bisa ngomong apa2 selain memberi dukungan :)
    hmmm jadi inget interaksi lo dengan bokap yang menurut gue unik dan gak biasa hehe

    thank you, bai :D ya kadang-kadang suka rindu and misses those all good moments..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s