R for RANDOM!

Menurut lo, momen itu kita buat sendiri atau udah ditentukan?

The City at Night

The City at Night

3 Juli 2010. Baru bangun tidur jam 10, sedangkan gue janjian sama la mignonne balon Olivia Rosary dan my beloved bestfriend Deswita Nia Nur jam 12 di PIM.

Jam 11 akhirnya baru berangkat naik motor dan pas di tengah jalan baru inget kalau gue lupa bawa STNK! Panik-panik tapi sok santai. Sampai di PIM jam 12 lewat. Agak dag-dig-dug mau ketemua Dedes, karena udah lama banget gak ketemuuuuuuuuu dan lama juga gak berinteraksi. Saking terlalu banyak yang terlewatkan dan gak berada di ruang dan waktu yang sama. Ya begitulah rasanya.

Untung ada si Balon, jadinya gak canggung-canggung amat :)

Jam 15.30 gue pamit, pulang duluan. Too fu*kin’ bad, kita gak sempet foto bareng, hehe. Yang penting udah makan Yammie (my favourite!) dan es krim BR. Untung pas di tempat parkir gak ada yang periksa STNK, jadilah gue lancar ke rumah Panji karena janjian sama Retti, Sophan, dan satu temannya buat nonton gig, Tribute to Beatles katanya.

Dari PIM ke Mampang Prapatan. Gue gak tau jalan. Alhasil, ngeliatin plang jalan aja. Begitu buntu, telpon Panji! Hehehe. Upaya tersebut membawa saya ke rumah Panji dengan selamat tanpa muter-muter nyasar!

Jam 17.30 baru berangkat ke Lumbung Padi, di Cipete. Kenalan sama temennya Panji Sophan, namanya Tika, tapi dipanggilnya Indun(?) kalau gak salah. Katanya, gue emang harus dikenalin sama dia karena kita sama-sama galau. WOW. Dan emang dia galau. Gue jadi ngerasa liat diri gue sendiri kalau dia mulai meracau kegalauannya. Hahaha! We are totally GALAU MATE!

Acaranya agak ngebosenin, cuma beberapa band doang yang punya performance oke. Yang jadi MC-nya ternyata pacarnya temen SMA gue, padahal gue belum pernah ketemu dia, tapi gue tau, hahaha! Tadinya, Idjoy mau dateng dan kita mau temu kangen *halah*, eh ternyata dia masih lama sedangkan gue and the gank udah mau cabut. Gagal deh ketemunya.

Setelahnya kita makan di KFC Monginsidi *kalau gak salah*, sambil nonton bola. Jerman VS Argentina. 4-0. Well, gue gak terlalu ngikutin bola, tapi karena nonton di tempat publik, euforianya berasa banget, jadi ya keikut nonton juga deh. Dan saya suka sekali pelatihnya Jerman.

Abis makan, ngerokok, ngobrol-ngobrol dikit, akhirnya kita kembali ke mobil Sophan. Jam 11 malam. Gak punya arah tujuan. Mau ke Galeri Antara, ke Ancol, ke PRJ, ke mana-mana lah. Tiba-tiba, ada yang nyeletuk ke Puncak. Bandung dan Bogor juga disebut, sih. Tapi, sebenernya emang udah ada rencana mau ke Puncak, cuma karena kemarinnya mobil Sophan abis bereaksi tidak wajar, makanya rencana tersebut dibatalkan.

Akhirnya setelah sepakat, sepakat, sepakat, BERANGKAT LAH KITA KE PUNCAK!

Janjinya di mobil, gue gak akan tidur biar di jalan gak sepi. Tapi ternyata gue ketiduran juga -____- Akhirnya berhenti di suatu tempat makan pinggir jalan gitu dan udaranya dingin sangat! Heran sama gank gue yang tidak memakai jaket, mantel, sweater, tapi tidak kedinginan sedangkan gue yang udah pake jaket dan syal tetep kedinginan *mungkin pengaruh hati gue yang dingin. PRET!

Kita duduk menghadap pemandangan hamparan kota dan langit nan gelap yang ditaburi cahaya-cahaya lampu *ceilah*. Gue pesen ovaltine hangat. Tadinya mau pesen indomie, tapi lebih ngebet makan sate. Makanlah sate kambing sepuluh tusuk. Abis itu ada pengamen yang playlistnya mantap-mantap. Terus, ngobrol-ngobrol dikit. Akhirnya udah jam setengah 3 pagi. Pulang, deh!

Random Smoke

Pas pulang, bangku belakang tidur semua. Sophan dan Panji masih dan harus melek, kalau nggak bisa isdet kita. Nyampe rumah Panji jam setengah 4 pagi dan gue masih harus naik motor untuk pulang ke rumah. Perjalanan sejam, indomaret depan kompleks udah buka. Beli milo. Pulang. Mandi. TIDUR!

Janji sama Om jam setengah 9 mau jemput dia di Ps. Rebo karena mau bareng ke IYC, eh ternyata jam 8 gue masih di kasur. Untungnya si Om juga baru bangun, eh gue ketiduran lagi. Jam 9 gue baru bangun terus mandi.

Teler banget. Tapi gue seneng punya random moment, meskipun cuma gitu doang. Pengen aja ngelakuin sesuatu yang gak direncanakan, yang spontaneus. Yang pada akhirnya tetap membuat gue bertanya, apakah sebenarnya momen yang membawa gue ke sana dan ke sini atau justru gue sendiri yang menciptakan momen itu dengan gue ke sana dan ke sini?

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s